“Ya Allah Ya Tuhanku, aku berlindung kepadaMu dari rundungan sedih dan duka. Aku berlindung kepadaMu dari sifat lemah dan malas, Aku berlindung kepadaMu dari sifat pengecut dan kedekut. Aku berlindung kepadaMu dari bebanan hutang dan hasad dengki orang”

Halaman

Solat Sunat Dhuha : Cara, Doa & Fadhilatnya

Video Nasyid Doa Solat Sunat Dhuha dari UNIC.

Solat Sunat Dhuha boleh didirikan sebanyak 2 / 4 / 6 / 8 / 10 /12 rakaat dengan 2 rakaat 1 salam. 2 rakaat pun sudah memadai jika amalannya berpanjangan.

Berkenaan waktu afdalnya pula iaitu ketika sinar matahari kian panas berdasarkan sepotong hadis Nabi s.a.w. yang dirakamkan oleh Zaid bin Arqam. Rasulullah s.a.w. menjelaskan: “Solat Dhuha ini afdalnya ketika matahari telah meninggi dan kian panas sinarnya.” Imam Nawawi menghuraikan masa tersebut sebagai masa berlalunya seperempat tempoh siang hari iaitu pukul 10 pagi hingga 1 petang (Kitab al-Majmu’ karangan Imam Nawawi). Sumber.

Berikut adalah cara menunaikan Solat Sunat Dhuha.

1. Niat

Maksudnya : "Sahaja aku sembahyang sunat Dhuha 2 rakaat kerana Allah Ta'ala"

2. Rakaat Pertama - Bacaan Surah Al-Fatihah di ikuti Surah As-Syam (boleh diganti Ayatul Qursi)

Surah As-Syam

3. Rakaat kedua - Bacaan Surah Al-Fatihah diikuti Surah Adh-Dhuha. (Boleh diganti Surah Al-Ikhlas)

Surah Adh-Dhuha

4. Sujud terkahir baca doa ini 3 kali.

Maksudnya : Berilah daku wahai Yang Maha Pemberi ilmu dan hikmah dan kurniakanlah daku wahai Yang Maha Pengurnia, jadi mudahkanlah daku.
5. Selepas salam dan wirid/zikir pendek bacalah doa ini.

Maksudnya : 
Ya Allah, sesungguhnya waktu Dhuha itu waktu DhuhaMu, kecantikannya adalah kecantikanMu,
keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu,
kekuasaan itu kekuasaanMu dan perlindungan itu perlindunganMu.
Ya Allah, jika rezekiku masih di langit turunkanlah, dan jika  di dalam bumi keluarkanlah,
dan jika sukar permudahkanlah, dan jika haram sucikanlah, dan jika jauh dekatkanlah.
Berkat waktu dhuha, kecantikanMu, keindahanMu, kekuatanMu, kekuasaanMu.
Limpahkan kepadaku segala yang Engkau telah limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.


Diantara Kelebihan/Fadhilat Solat Sunat Dhuha :-

Sebaik-baiknya solat Dhuha ini dikerjakan setiap hari kerana ia mempunyai banyak kelebihan dan fadhilatnya, dimana seseorang itu akan memperolehi keampunan Allah SWT, murah rezeki dan ketenangan jiwa serta kehidupan.
  • Daripada Abu Hurairah r.a., Rasulullah SAW  bersabda: “Sesiapa Yang mengerjakan solat Dhuha dengan istiqamah nescaya akan diampuni dosanya olleh Allah sekalipun dosa itu sebanyak buih di lautan.”
  • Rasulullah SAW  bersabda:  “Bahawasanya di syurga ada pintu yang dinamakan ‘Dhuha’. Maka apabila  tiba hari kiamat kelak, berserulah (malaikat) penyeru: “Manakah orang-orang yang telah mengamalkan solat Dhuha; Inilah pintu kamu, silakan masuk ke dalam syurga dengan Rahmat Allah.”   (HR At-Tabrani)
  • Rasulullah SAW juga bersabda dalam hadits lain dari Nuwas bin Sam’an,  “Allah berfirman: “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat raka’at pada permulaan siang (Solat Dhuha), nanti pasti akan Ku cukupkan keperluanmu sampai ke petang harinya.”   (HR. Haklim dan Tabrani)
Sumber.

Surah Al-Waqiah : Bacaan, Maksud & Kelebihannya


Khasiat Surah Al-Waqi'ah
** Sabda Rasulullah s.a.w.: “Sesiapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap hari, ia tidak akan ditimpa kefakiran.”

** Sabda Rasulullah s.a.w. : “Siapa membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kesusahan atau kemiskinan selama-lamanya. (Diriwayatkan oleh Baihaqi dari Ibnu Mas’ud r.a.)

** Sabda Rasulullah s.a.w. : “Ajarkanlah surah Al-Waqi’ah kepada isteri-isterimu. Kerana sesungguhnya ia adalah surah Kekayaan.” (Hadis riwayat Ibnu Ady)

** Sabda Rasulullah s.a.w. : “Barang siapa yang membaca surah Al-Waqi’ah setiap malam maka dia tidak akan tertimpa kefakiran dan kemiskinan selamanya. Dan surah Al-Waqi’ah adalah surah kekayaan, maka bacalah ia dan ajarkan kepada anak-anakmu semua.” 

Maksud Ayat
[1] Apabila berlaku hari kiamat itu, 
[2] Tiada sesiapapun yang dapat mendustakan kejadiannya. 
[3] Kejadian hari kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar) dan meninggikan (golongan yang taat). 
[4] (Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sebenar-benar goncangan. 
[5] Dan gunung-ganang dihancur leburkan dengan selebur-leburnya, 
[6] Lalu menjadilah ia debu yang bertebaran, 
[7] Dan kamu pula menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya); 
[8] Iaitu puak pihak kanan; alangkah bahagianya keadaan puak pihak kanan itu? 
[9] Dan puak pihak kiri; alangkah seksanya keadaan puak pihak kiri itu? 
[10] Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak); 
[11] Mereka itulah orang-orang yang didampingkan (di sisi Allah), 
[12] (Tinggal menetap) di dalam Syurga-syurga yang penuh nikmat. 
[13] (Di antaranya) sekumpulan besar dari umat-umat manusia yang terdahulu;
[14] Dan sebilangan kecil dari orang-orang yang datang kemudian. 
[15] (Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata; 
[16] Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan. 
[17] Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka; 
[18] Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir. 
[19] Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya. 
[20] Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih, 
[21] Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini. 
[22] Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya, 
[23] Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya. 
[24] (Semuanya itu) sebagai balasan bagi (amal-amal baik) yang mereka telah kerjakan. 
[25] Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa; 
[26] Mereka hanya mendengar ucapan: Selamat! Selamat! (dari satu kepada yang lain).
[27] Dan puak kanan, alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu? 
[28] Mereka bersenang-lenang di antara pohon-pohon bidara yang tidak berduri. 
[29] Dan pokok-pokok pisang yang tersusun rapi buahnya, 
[30] Dan naungan yang tetap terbentang, 
[31] Dan air yang sentiasa mengalir, 
[32] Serta buah-buahan yang banyak, 
[33] Yang tidak putus-putus dan tidak pula terlarang mendapatnya, 
[34] Dan tempat-tempat tidur yang tertinggi keadaannya. 
[35] Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, 
[36] Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), 
[37] Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya. 
[38] (Semuanya itu disediakan) bagi puak kanan; 
[39] Iaitu sebilangan besar dari orang-orang yang terdahulu, 
[40] Dan sebilangan besar dari orang-orang yang datang kemudian. 
[41] Dan puak kiri, alangkah seksanya keadaan puak kiri itu? 
[42] Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak
[43] Serta naungan dari asap hitam, 
[44] Yang tidak sejuk dan tidak pula memberi kesenangan. 
[45] Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan). 
[46] Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar, 
[47] Dan juga mereka selalu berkata: Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula? 
[48] Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)? 
[49] Katakanlah (kepada mereka): Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian, 
[50] Tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan pada hari kiamat yang termaklum. 
[51] Kemudian, sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat), 
[52] Tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang pokok, iaitu pokok zaqqum, 
[53] Maka kamu akan memenuhi perut kamu dari pokok (yang pahit buahnya) itu,
[54] Selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak, 
[55] Iaitu kamu akan minum seperti unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas. 
[56] Inilah (jenis-jenis azab) yang disediakan untuk menyambut mereka pada hari Pembalasan itu. 
[57] Kamilah yang telah menciptakan kamu (dari tiada kepada ada wahai golongan yang ingkar), maka ada baiknya kalau kamu percaya (akan kebangkitan kamu hidup semula pada hari kiamat). 
[58] (Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)? 
[59] Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya? 
[60] Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan; 
[61] (Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu) dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya. 
[62] Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama, maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan (bahawa Allah yang telah menciptakan kamu dari tiada kepada ada, berkuasa membangkitkan kamu hidup semula pada hari akhirat kelak).
[64] Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya? 
[65] Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggallah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal, 
[66] (Sambil berkata): Sesungguhnya kami menanggung kerugian. 
[67] Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) 
[68] Selain dari itu, tidakkah kamu melihat air yang kamu minum? 
[69] Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan) atau Kami yang menurunkannya? 
[70] Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan ia masin, maka ada baiknya kalau kamu bersyukur. 
[71] Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)? 
[72] Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya atau Kami yang menumbuhkannya?
[73] Kami jadikan api (yang tercetus dari kayu basah) itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir.
[74] Oleh yang demikian (wahai orang yang lalai) bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu).
 [75] Maka Aku bersumpah: Demi tempat-tempat dan masa-masa turunnya bahagian-bahagian Al-Quran; 
[76] Dan sebenarnya sumpah itu adalah sumpah yang besar, kalaulah kamu mengetahuinya. 
[77] Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Quran yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan), 
[78] Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara, 
[79] Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci; 
[80] Al-Quran itu diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam. 
[81] Patutkah kamu (wahai golongan yang kufur ingkar) bersikap sambil lewa terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini? 
[82] Dan kamu jadikan sikap kamu mendustakannya (sebagai ganti) bahagian dan nasib kamu (menerima dan bersyukur akan ajarannya)? 
[83] Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya; 
[84] Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya.
[85] Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,
[86] Maka bukankah elok kalau kamu orang-orang yang tidak dikuasai (dan tidak tunduk kepada kekuasaan Kami); 
[87] Kamu kembalikan roh itu (kepada keadaan sebelumnya) jika betul kamu orang-orang yang benar? 
[88] Kesudahannya: Jika dia (yang mati itu) dari orang-orang "Muqarrabiin", 
[89] Maka (dia akan beroleh) rehat kesenangan dan rahmat kesegaran, serta Syurga kenikmatan. 
[90] Dan jika dia dari puak kanan, 
[91] Maka (akan dikatakan kepadanya): Selamat sejahtera kepadamu, (kerana engkau) dari puak kanan. 
[92] Dan jika dia dari (puak kiri) yang mendustakan (Rasulnya), lagi sesat, 
[93] Maka sambutan yang disediakan baginya adalah dari air panas yang menggelegak, 
[94] Serta bakaran api Neraka. 
[95] Sesungguhnya (segala yang disebutkan) itu adalah kebenaran yang diyakini. 
[96] Oleh itu, bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar.

DIY Baiki Siling Pecah

Minggu kelmarin siling bilik tidur pecah dek kerana kucing yang selalu sangat terjun dari atap. Kawasan kejiranan Ina ni ada banyak kucing sebab jiran belakang rumah pelihara kucing yang sangat banyak. Ina tak kisahpun walaupun kadang2 aroma najisnya sampai ke rumah sebab timbunan pasir ada kat belakang rumah jiran tu, juga dekat dengan belakang rumah Ina. Dan Ina pun tak kisah sangat walaupun kucing2nya beranak atas siling dan hari2 dengar anak-anak kucing mengiau dan merayap atas siling. Dan Ina tak kisah pun walaupun salalu terkejut sebab kucing2 tu suka panjat atap dan terjun atas siling. Mula2 pindah dulu ingatke benda2 halus yg terjun tapi bila siasat baru tau kucing yang terjun. Dan Ina tak kisahpun bila kucing2 tu bergaduh atas siling sampai rasa macam nk runtuh siling dan pikirkan kot2 gaduh sampai terkencing terberak. Tapi kali ni Ina sedikit kesah sebab kucing tu terjun sampai pecah siling bilik Ina. Nak kesah lebih2 pun tak guna jugak sebab namanya pun binatang. Yang manusia ni kena pikir cara nak cegah ianya berulang lagi jer.

Besar jugaklah pecahnya dan retaknya. Serpihan yang berderai tu Ina simpan untuk dijadikan bahan bukti pada suami Ina. Fakhruddin pun terkejut sangat asik duk sebut "bu..bu..pecah...".

Sabtu kelamarin baru ler suami Ina sempat membaikinya. Nak ganti yang baru pun almaklumler lepas2 raya ni, gaji pun belum lagi. Untuk sementara ni kena lah baiki mana yang boleh dulu. Dari malam kejadian hingga ke sabtu lalu kami guna kotak jer untuk tutup lubang tu.
Suami Ina panjat dulu ke atas untuk adjust apa yang patut. Nampak tak suis tu, suami Ina pasangkan lampu kat siling, mudah nak buat kerja katanya.



Mula-mula suami Ina skru kan dulu yang retak tu supaya keretakan tu terkawal.
Lepas tu cantumkan semula bahagian yang pecah tu. Nasib baik pecahnya cuma tiga. kalau berderai kecik-kecik confirm kena tunggu gaji baru leh tukar sekeping siling terus. Kerja-kerja mencantumkan puzzle ni perlu lebih teliti dan sabar.
Akhir sekali sapukan adunan wall filler supaya cantuman lebih kukuh dan kesan pecah tu dapat diselindungkan.
Kan dah kurang sikit kesan pecahnya.
Bila kering keadaanya bertambah baik. Cukup elok untuk sementara waktu. Sebelum turun Ina minta suami Ina semburkan air cili di kawasan2 kegemaran kucing2 tu lebih2 lagi port beranak tu. Sebab suami Ina kata ada nampak dua tiga ekor kucing yang dah bunting, kenalah Ina buat pencegahan awal supaya kucing2 tu tak beranak lagi atas siling bilik air belakang rumah Ina.
Air cili ni katanya dapat mengaburi bau kucing, supaya kucing2 tu tak lepak berlama-lama lagi di tempat2 kesukaannya yang dah ada bau kucing.

Selepas selesai projek baiki siling, kami bertiga beranak memenuhi jemputan rumah terbuka, kenduri kawin dan beraya di akhir2 aidilfitri. 05 buah rumah semuanya. Sangatlah penat tapi seronok.

Merdeka kah Kita?

Apakah makna kemerdekaan bagi kita sebenarnya. Satu pagi di minggu merdeka, Ina dengar pelbagai kisah merdeka dari individu yang berkongsi kesah melalui stesen radio swasta. Ada yang merdeka bila berjauhan dengan isteri, ada yang merdeka bila berjaya melunaskan hutang, ada juga yang merdeka bila berjaya menghabiskan pengajian.

Ina tak mampu nak mengulas panjang tenang merdeka kerana pada Ina kita masih belum merdeka. Lihat saja senario politik malaysia sekarang, melihatkan perangai orang-orang politik yang sepatutnya menjadi contoh pun kekadang kita dah meluat. Mereka jelas memperlihatkan perangai-perangai seperti manusia yang tiada tamadun, bahkan ada yang seperti tiada agama walaupun perkataan 'islam' jelas pada kad pengenalan mereka.

Ina nak kongsikan 1 artikel menarik berkenaan merdeka dari blog kembaraseorangmuslim.

Semangat Anak Merdeka Yang Manja!

 Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Laungan itu hanyalah tipu daya. Laungan yang telah menjadi adat apabila tibanya Hari Merdeka saban tahun di Malaysia. Lagi menyedihkan lagi, sambutan yang saban tahun juga disambut oleh seluruh rakyat Malaysia hanyalah perarakan, tambah sikit perutusan dari pemimpin. Itu di siang hari. Di malam hari lagi banyak aktiviti di luar jangkaan kita termasuklah pesta memerdekakan teruna dan dara anak muda! Nau'zubillah!

Bagi saya, seorang anak muda, ianya bermakna jikalau Hari Merdeka ini dilihat dalam kacamata seorang anak pejuang kemerdekaan Negara yang menggadaikan nyawa dan darah! Ianya bermakna jikalau semua pihak mengetengahkan sejarah yang sahih perihal susur jalur perjalanan menuju negara yang Merdeka. Saya yakin, ramai rakyat yang seolah-olah telah dileka dan ditutup segala informasi perjuangan sebenar rakyat khusus orang melayu yang merupakan bumiputra tanah ini.

Tak dilupakan juga,
Malaysia juga gagal menghargai tumpah darah golongan parti haluan kiri yang tergolong dari pakatan buruh, angkatan wanita sedar, angkatan pemuda insaf dan lain-lain lagi. Juga lagi gagal malaysia ini menghargai perjuangan dari parti HizbulMuslimin yang dari dahulu komited dalam perjuangan jihad Islam menghalau kafir British dari memijak tanah Melayu ini.

Sebaliknya,
ianya sedih bilamana sejarah itu dengan mudah ditutup serapat-rapatnya. Ianya bagaikan tak penting dalam memerdekakan negara. Negara lebih menghargai perjuangan parti haluan kanan iaitu United Malay Nation Organization atau (UMNO). Ketidakadilan telah wujud disitu. Kita mengharapkan sekurang-kurangnya perlu juga kita menghargai perjuangan golongan yang lain dalam niat mereka untuk matlamat yang sama iaitu memerdekakan tanah ini dari pencacai British!

Kita telah didoktrinkan bahawa, hanya satu golongan sahaja yang telah berbakti dalam peristiwa merdeka tanpa memandang usaha-usaha dari sayap yang lain.

Saya rasa,
kita kenal dengan tokoh seperti Almarhum Tok Janggut, Almarhum Dato' Abdul Rahman Limbong dan lain-lain. Mereka ini komited dalam mengajak melayu Islam menghalau penjajah dari tanah melayu ini. Mereka adalah 'alim ulama' yang telah banyak berbakti dalam sudut dakwah Islam di serata pelusuk negeri di tanah melayu. HizbulMuslimin kini namanya adalah PAS, boleh saya katakan ultra-melayu dimana kelompok inilah yang benar-benar menjaga maruah kedaulatan Melayu dalam meletakkan Islam sebagai pemangkin semangat jihad menentang penjajah tanpa sanggup menggadaikan maruah untuk diperguna demi semata-mata memerdekakan negara.

British sebenarnya sangat membara untuk membenam dari sinar Islam menyinar di bumi tanah melayu. Tak mustahil jikalau British menolak segala apa perbincangan atau rundingan dari kelompok yang membawa perjuangan Islam, tak mustahil lah British menerima kelompok yang membawa perjuangan bangsa. Hakikat, memang British lebih takut apabila Islam gah sebab itu British lebih selesa menerima kelompok yang memperjuangkan bangsa dari Islam.

Sesungguhnya,
perjuangan erti merdeka yang sebenar masih berjalan, masih giat bergerak. Kerana kita masih dijajah dengan sisa-sisa amalan-amalan orang barat dan ianya sangat mengambil masa untuk dipulihkan kerana ia sudah bertapak di tanah melayu ini setelah sekian lamanya.

Moga kita sama-sama berganding bahu memerdekakan Malaysia ini kali 'kedua'! dan semoga penghayatan hari Merdeka mampu menitiskan air mata perjuangan bukan bergembira mengilai tawa tak berkesudahan.

Allahuakbar!

MUHAMMAD AFIQ BIN MD NASIR
31 Ogos 2012

Artikel asal di sini.

Ramadham Yang Dirindui.


Alhamdulillah kehadrat Ilahi kerana masih mengizinkan kita menghirup udara ramadhan. Semoga ramadhan ini lna dapat buat yang terbaik seperti yang diazamkan.

Sebelum tu mari kita ingatkan kembali niat puasa.

Dan jawapan Ustaz Azhar Idrus berkenaan niat puasa.
(Niat dari selepas maghrib sehingga subuh)
Warming-up Ramadhan
Dan Proposal Ramadhan dari Majalah Solusi. Boleh Klik untuk besarkan.
Semoga kita semua dapat beramal dan merebut segala kebaikan di bulan Ramadhan yang mulia ini.
Amin..

Menarik Untuk dikongsi

Gambar-gambar berunsur nasihat berikut Ina temukan di Facebook.
Menarikkan cara nasihat yang disampaikan.








Walaupun sedikit berunsur jenaka, tapi betul-betul sinis dan tepat nasihatnya.
Semoga bermanfaat untuk kita semua.

Kisah Arnab Kami

Salam semua. Hari ni Ina nak share kisah arnab kami. 
Sejak Kawin dulu Ina ada minta pada suami nak bela arnab. Asik delay je nak beli, bila pregnant terus tunda ke satu masa 'bila anak dah besar seket' =). Lepas tu tunda ke satu masa 'lepas pindah nanti'. Lepas pindah hari tu abah ada yang belikan sepasang anak arnab di pasar Chenor, Pahang.
Kecil lagi masa ni. Simpan dalam rumah untuk sementara waktu. Kelabu & Coklat. Sangat Comel. Lepas tu suami Ina buatkan rumahnya yang lebih selesa. Buat dua tingkat standby untuk keturunannya nanti.

Seronok pelihara arnab ni sebab jinak. Petang-petang kami lepaskan di halaman rumah. Cuma yang lecehnya bila dilepaskan kencing beraknya berterabur. Mujurler najisnye jenis kering, takde bau dan sebiji2 sifatnya. Kalau tak jenuh jugak mencuci.

Arnab ni takutkan Fakhruddin sebab Fakhruddin ni bukan kira kalau dia nak tangkap. Main pegang je kat mana pun, kena cakar seket2 pun dia tak heran. Kadang2 Fakhruddin lagi terer tangkap arnab dari ibunya. Tapi arnab ni bijak, arnab ni takkan kuar rumah die kalau nampak Fakhruddin keluar, punyalah takut dengan Fakhruddin. Tapi dengan suami Ina sangat jinak.

Bawah sangkar tu tempat takung najis, ada habuk kayu untuk serap air kencing. Dah besarkan, nak angkat pun berat. Yang coklat tu dah bunting. Minggu lepas abah datang, Ina kirimkan arnab-arnab ni ke kampung. Biar die beranak kat kampung. lagipun kat kampung ada 4 ekor, biar diorang berkawan-kawan dan lepas bebas. 

Ina selalu sedih bila tengok arnab ni sebenarnya. Terkurung jer dan tak dapat hidup pada habitat yang sepatutnya sebab rumah Ina takde tanah, semuanya simen.. Kat rumah abah arnab2 dilepas kan bebas. Bebas bermain di celah-celah bunga, melepak bawah pokok, berlari2 di laman. Ina tak sampai hati nak dera perasaan arnab-arnab ni lagi semata-mata nak happy diri sendiri. Sedangkan kita pun boleh memberontak kalau terkurung kan.. Biarlah dia lalui hari-harinya dengan bahagia di kampung.

Fakhruddin yang kesedihan, mengucapkan selamat jalan pada arnab-arnabnya. Sengaja ina biar dia tahu atuk bawak arnab supaya dia tak tertanya-tanya. Jangan sedih dik, nanti kita balik kampung, boleh jumpe lagi dengan arnab-arnab tu.

MAHA NS 2012

Hujung minggu lalu suami Ina menunaikan janjinya utk bawa Ina dan anak jalan-jalan ke Karnival MAHA NS 2012. Sebenarnya suami Ina dah riki-riki dengan sahabatnya Awe dan dia dah aim pokok yang nak dibeli.

Alhamdulillah kereta berjaya dipark beerdekatan pintu masuk. Orang ramai tapi tidaklah terlalu sesak-Ina jangkakan sesak sebab keesokannya hari penamat. Waktu Ina sampai acara pertandingan nyanyi2 baru selesai.

Di dewan utama.

 Ada rusa
 lembu besar
 Fakhruddin yang baru bangun tidor
 Nama kambing - Janda
Ada ..mmm tak tau nama..=)
 Ini kat bahagian tanaman.


Agak besar juga kawasan karnival sebab telah dibahagikan kepada beberapa bahagian seperti bahagian tanaman, bahagian ternakan, bahagian gerai-gerai baju/beg, bahagian tanaman herba, bahagian booth2 (dalam aircond), gerai buah-buahan, gerai-gerai makanan, gerai-gerai permainan dan dewan utama.

Waktu Ina sampai, sama sampai dengan kereta-kereta yang buat show-memang cantik-cantik. Terasa nak upgrade kereta comel kami itu-tapi kenalah ada modalnya dulu.

Ina juga baru diperkenalkan dengan kedai koperasi felda. Sempatlah Ina beli 1 tin sardin kecil -RM1.70 dan malt coklat 400g RM5.50. Kedua2nya sedap. Asalnya Ina taknak beli sebab pada bungkusan produk koperasi felda ada lambang 1(satu malaysia), bukan apa tapi sebab terdapat banyak komplen pasal produk 1 malaysia, tu yang Ina risau nak beli. Dalam pada nak berjimat kang jadi rugi pulak. Setelah diterangkan yang itu produk felda baru Ina beli, Alhamdulillah produk felda ni sedap dan murah. Cuma pampersnya agak mahal jika nak dibandingkan dengan pampers yang Ina selalu beli.

Dan sebelum bergerak balik kami sempat membeli 2 jenis pokok iaitu pokok cili yang dah berbuah dan pokok limau kasturi yang juga dah berbuah. Alang-alang dah membeli pokok, suami Ina beli sekali pasu yang agak besar dan tanah baja.  Balik rumah dengan semangatnya suami Ina terus memindahkan pokok-pokok tersebut dari polybag ke pasu.

 cili dah boleh dituai.
Tanah yang masih berbaki.
Sesiapa yang nak beli boleh pergi terus ke alamat atau call dulu nombor dalam gambar tu. Ina sebenarnya memang berhajat nak menanam tanaman yang selalu diguna macam pokok kunyit, serai, pandan, kari, limau purut dan beberapa jenis sayur yang mudah ditanam. Bukan apa, kadang-kadang bila membeli selalu membazir sebab rosak sebelum sempat habis digunakan. Kalau tak beli nanti kot-kot tetiba nak guna takde pulak. Kalau menanam, bila-bila masa nak sehelai dua terus boleh kerat. Di rumah sewa Ina dulu ada jugak abah tolong tanamkan kunyit, tapi masa pindah Ina bagi pada jiran Ina.

Bila dah pindah ke rumah sendiri ni, bolehlah berdikit-dikit membeli dan menanam apa yang perlu. Gambar karnival tak banyak yang boleh dikongsi sebab gambar-gambar lain suami Ina yang snap guna hpnya. Harapnya sedikit perkongsian ini bermanfaat untuk sesiapa yang tak sempat datang ke MAHA NS 2012. Hati teringin nak ke MAHA peringkat nasional kalau ada lagi nanti.

Sabar-mudah diungkap

Ina terjumpa blog Seharum Kasturi -  wanita cekal yang meneruskan hidup tanpa suami di sisi.

Mengalir air mata Ina membaca dari satu entry ke satu entry. Kelu lidah Ina kerana tak sanggup membayangkan jika Ina di tempat beliau. Sungguh Ina emosi dengan kisahnya.

Ya Allah, angkuh rupanya kita dengan pinjaman Allah. Seolah-olah isteri, suami, anak-anak dan lain-lain itu benar-benar hak milik kita. Tidak sanggup kita 'pulangkan' kembali apabila tarikh memulangkannya sudah tiba.

Ya, mereka yang kita sayang bukan milik kita selamanya, mereka diamanahkan kepada kita atas setiap peranan kita dimuka bumi ini, sebagai ibu, isteri, anak, kakak, adik, cucu dan 1001 peranan. Tapi kita sering merasa mereka itu milik kita sepenuhnya tanpa beringat bahwa Allah swt telah menentukan takdir setiap hambanya.

Sebagai isteri dan ibu, kisah seharum kasturi sangat memberi pengajaran kepada Ina supaya lebih menghargai suami, memberi cinta sepenuh hati, menghulur kasih setiap waktu, menyanjung tinggi martabat suami selagi suami ada. Semoga Allah swt mengizinkan Ina bersama suami selama yang mungkin, bersama-sama membesarkan zuriat dan melalui hari tua bersama. Namun itu hanya perancangan Ina, hamba Allah swt yang tiada kuasa melainkan cuma mampu berdoa mengharap rahmat Allah sentiasa bersama.


Dan sebagai hamba Allah yang meyakini rukun iman ke-6, Ina percaya kepada perancangan Allah atas Kak Shamam dan anak-anaknya. Begitu juga Kak Shamam yang semakin hari semakin kuat hatinya mengharungi kehidupan bersama anak-anaknya. Bertuah arwah suami Kak Shamam kerana mempunyai isteri yang solehah dan tabah.

Semoga ketabahan dan keteguhan hati Kak Shamam menjadi Inspirasi kepada Ina dan wanita lain diluar sana.

[Video & Lirik] IBU - Haddad Alwi ft Farhan

Haddad Alwi feat Farhan.
Bersinar kau bagai cahaya,
Yang selalu beri ku penerangan,
Selembut sutera kasihmu kan,
Slalu kurasa dalam suka dan duka,
Kaulah Ibuku...Cinta kasihku..
Terima kasihku takkan pernah terhenti,
Kau bagai matahari yang selalu bersinar,
Sinari hidupku dengan kehangatanmu,
Bagaikan embun kau sejukkan,
Hati ini dengan kasih sayangmu,
Betapa kau sangat bererti, 
Dan bagiku kau takkan pernah terganti,
Kaulah Ibuku...Cinta kasihku..
Terima kasihku takkan pernah terhenti,
Kau bagai matahari yang selalu bersinar,
Sinari hidupku dengan kehangatanmu,
 Kaulah Ibuku...Cinta kasihku..
Pengorbananmu sungguh sangat bererti,
Kaulah Ibuku...Cinta kasihku..
Terima kasihku takkan pernah terhenti,
Kau bagai matahari yang selalu bersinar,
Sinari hidupku dengan kehangatanmu
Kaulah Ibuku...Cinta kasihku..
Terima kasihku takkan pernah terhenti,
Kau bagai matahari yang selalu bersinar,
Sinari hidupku dengan kehangatanmu
Sinari hidupku dengan kehangatanmu,

Kebaikan Amalan Selawat Tafrijiyah

MoSelawat Tafrijiyah

Maksudnya:
Ya Allah Ya Tuhan kami, anugerahkan rahmat dan kesejahteraan yang sempurna ke atas penghulu kami Nabi Muhammad saw, yang dengan berkatnya  terhurai apa yang tersimpul, terlepas daripada segala kesusahan, juga ditunaikan segala hajat, dan tercapai segala keinginan, dan akhir hayat yang baik, dan dicurahkan rahmat, hasil keberkatan wajahnya, yang mulia, kerahmatan dan kesejahteraan yang sempurna. Engkau anugerahkan juga ya Allah, ke atas keluarga dan sahabatnya dengan kiraan setiap kerdipan mata, juga hembusan nafas dan setiap bilangan ilmu yang ada bagiMu
  • Menurut Imam Ad-Dainuri, barangsiapa membaca selawat ini 11 kali setiap hari setiap selepas sembahyang lima waktu, rezekinya tidak putus-putus dan mendapat kedudukan yang tinggi. 
  • Menurut Imam Al-Qurtubi, barangsiapa membaca selawat ini 41 kali atau 100 kali, Allah akan menghilangkan segala dukacita dan dimudahkan segala urusan kehidupan.
  • Barangsiapa membaca selawat ini 313 kali setiap hari, nescaya akan terbuka beberapa rahsia ghaib. 
  • Barangsiapa membaca selawat ini 4,444 kali, akan tercapai segala cita-cita dan hajat di dunia dan akhirat.
 Antara kebaikan pengamal selawat ini :-
  • Allah akan melenyapkan kesedihan, kesulitan serta bahaya yang menimpa dirinya. 
  • Allah akan memudahkan segala urusan hidupnya, dipancarkan nur (cahaya) dalam hatinya juga ditinggikan martabatnya. 
  • Dimurahkan rezekinya, dijauhkan daripada kelaparan dan kemiskinan. 
  • Suaranya didengari serta pandangan dan pendapatnya diterima ramai 
  • Dia dilindungi daripada segala bencana dan malapetaka. 
  • Dia sentiasa dicintai oleh semua orang. 
  • Segala yang dihajati akan dimakbulkan Allah. 

Mengundi, tak sabar menunggu tarikhnya.

Anda semua sudah mendaftar? Ina sudah mendaftar. Sebenarnya Ina terlewat mendaftar atas sebab kurangnya kesedaran tentang nilai satu undi. Diharapkan pada tarikh PRU13 nanti, status pendaftaran Ina akan melayakkan Ina mengundi.
(source-google)

Entri kali ini Ina cuma nak kongsikan dengan anda harapan ina sebagai seorang rakyat biasa terhadap keputusan PRU13 nanti. Setelah melihat kejatuhan satu-persatu negara Islam, ditawan dengan pelbagai cara dari setiap sudut menyebabkan Ina bimbang akan masa depan negara. Sekarang pun Ina cuma mampu mengiyakan tahap kesejahteraan rakyat Malaysia jika dilihat dari lapisan atas, tetapi jika dibuka lapisan-lapisan berikutnya, hakikatnya Malaysia bukanlah satu negara yang boleh dibanggakan, maksud Ina di sini dari segi etika kepimpinannnya.

Allah swt telah memberikan Ina rahmat yang tidak terhingga dengan melahirkan Ina di bumi Malaysia dan dari kaum Melayu yang beragama Islam serta mengamalkan ajaran Islam. Ina bersyukur kerana Allah tidak melahirkan Ina dari keluarga bukan Islam, kerana syarat utama masuk syurga adalah Islam. Tiket kesyurga telah kita perolehi sejak hari kelahiran, cuma bagaimana Ibubapa memegang amanah menjaga tiket tersebut sebelum diserahkan kepada kita seterusnya kita pula yang menjaga tiket tersebut dengan baik supaya dapat diserahkan tiket tersebut kepada penjaga pintu syurga dalam keadaan baik tanpa terkoyak, busuk dan kotor.

Apa kaitannya Islam dengan pilihanraya? Banyak! Kita sedia maklum bahawa penjajah tidak meninggalkan Malaysia tanpa memastikan bahawa Malaysia tetap menjadi milik mereka. Mereka telah menanam pelbagai sistem dalam kerajaan kita yang mana ianya bertentangan dengan cara hidup Islam, salah satunya pilihanraya. Tetapi sebagai rakyat apalah daya kita melainkan mengikut saluran yang ada untuk memilih pemimpin yang benar-benar boleh menyelamatkan malaysia.

Ina akan memilih pemimpin yang mampu laksanakan impian Ina seperti berikut.
  • Islam ditegakkan dengan sekukuh-kukuhnya merangkumi pentadbiran, perundangan, pertahanan, kehidupan dan sebagainya-Islam haruslah nombor wahid.
  • Bahasa Melayu mestilah dimartabatkan dan dijadikan bahasa rasmi di semua syarikat/pertubuhan baik kerajaan mahupun swasta, baik perbualan, surat rasmi, polisi2 semuanya haruslah menggunakan bahasa melayu. Jika perlu dialih bahasa, alihkan sahaja asalkan dokumen utamanya dalam bahasa melayu.
  • Kembalikan kegemilangan tulisan jawi kerana tulisan jawi sebenarnya sebahagian dari roh melayu, tanpa mengenali tulisan jawi, agak memalukan jika mengaku melayu jati. Tukarkan semua papan tanda dengan tulisan jawi dan rumi. Bukan tulisan china atau India yang digandingankan dengan tulisan rumi.
 (source-google)
  • Hapuskan riba dalam sistem kewangan dan perbankan Islam. Kerana ribalah yang akan menyebabkan tiket syurga Ina ditahan.

Firman Allah S.W.T : “Orang-orang yang mengambil riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk syaitan lantaran penyakit gila keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka Berkata, “Sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba,” padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti dari mengambil riba, maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu sebelum datang larangan; dan urusannya terserah kepada Allah. Orang yang kembali mengambil riba, maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka. mereka kekal di dalamnya”. [Surah Al-Baqarah 275].

Rasulullah S.A.W bersabda : "Allah melaknat pemakan riba, pembayarnya, penulisnya dan dua orang saksinya ." [Riwayat Daraqutni daripada Abdullah bin Handullah]

  • Hapuskan perjudian, pelacuran dan arak dibumi Malaysia dan apa-apa sahaja yang menghampiri keaarahnya kerana Ina malu menyatakan yang agama rasmi negara Ina adalah Islam tetapi negara Ina diantara ataupun pembekal terbesar arak, pusat judi dan pelacuran yang mana hasil cukai atasnya tidak diketahui kemana arahnya.
  • Bantuan sepenuhnya kepada masjid, rumah anak yatim, rumah orang-orang tua, dan seribu satu jenis premis kebajikan.
  • Selamatkan ekonomi negara dengan penggunaan dinar emas dan dirham perak kerana pemimpin tahu yang nilai matawang kita semakin hari semakin menyusut dan sangat membahayakan periuk nasi rakyat yang sediakala dibebani hutang.
(source-google)


Abu Bakar Ibn Abi Maryam melaporkan bahawa beliau mendengar Rasulullah SAW telah bersabda "Akan tiba suatu zaman di mana tiada apa yang bernilai dan boleh digunakan oleh umat manusia. Maka simpanlah dinar dan dirham (untuk digunakan). Hadis dari Musnad Imam Ahmad Ibn Hanbal.
  • Pertingkatkan sistem pendidikan yang ada. Jika tidak mampu diberikan secara percuma,  janganlah sistem pendidikan dijadikan bahan perniagaan dan ujikaji dikalangan pemimpin.
 (Source-google)
  • Mewajibkan solat sunat subuh BERJEMAAH di masjid dikalangan lelaki kerana hasilnya akan mengeratkan, menyatupadukan, menguatkan pertahanan dan roh Islam dalam jiwa pemimpin2 ini seterusnya dapat diterapkan dalam nilai Islam dalam setiap keluarga.
(source-google)

Dan ada beberapa persoalan yang sering bermain difikiran Ina yang turut mempengaruhi Ina.
  • Ina rasa sepatutnya dengan kemajuan yang ada, tiada satu pun rakyat miskin yang jatuh pada hukum fakir melarat-melarat.
  • Ina rasa anak-anak peneroka sepatutnya boleh dapatkan pendidikan percuma dengan kekayaan hasil bumi yang telah diusahakan dengan jerit perih generasi pertama felda.
  • Ina rasa tak sepatutnya ada lagi pembangunan di KL yang tidak memberi kebaikan secara langsung kepada penduduknya kerana kesesakan jalan/budaya/hiburan/ yang sedia ada sudah mengurangkan daya tahan emosi dikalangan penduduknya.
  • Ina terfikir kenapa projek Lynas yang banyak negara tidak mahukannya, tetapi diterima dan diluluskan dinegara kita yang mana kita dan semua pakar tahu akan risikonya.
(source-google)
  • Himpunan sejuta belia baru-baru ini membuktikan seribu satu sebab kenapa kerajaan sedia ada memang tidak akan sekali-kali menyedarkan remaja tentang Islam malah ditarik lebih jauh dengan hidangan artis-artis K-Pop yang jelas rendah akhlak dan moralnya. Lebih menyedihkan lagi harga untuk itu berjuta-juta-pengaliran wang tunai ke luar negara.
  • Budaya Membina-Meruntuhkan-Membaiki projek/sistem/sahsiah/bangunan yang merugikan dan menanggung kerugian berlipat kali ganda.
Ina secara jujurnya takut dengan keputusan PRU13 kerana ianya adalah penentu masa depan zuriat Ina, walaupun Ina tidak menaruh harapan tinggi tentang keindahan dan kemakmuran Malaysia untuk 10 – 15 tahun akan datang.

Sebab tu Ina cuba terapkan sebaik mungkin roh Islam dalam jiwa zuriat Ina kerana Melayu atau Malaysia mungkin bukan perkara yang harus diperjuangkan satu hari nanti melainkan Islam. Sejak dari dalam perut Ina bisikkan supaya Muhammad Fakhruddin akan menjadi seorang yang bijak dari semua segi. Jika dia menyandang amanah haruslah adil walaupun amanah sebagai abang kepada adik-adiknya. Muhammad Fakhruddin haruslah mewahidkan Islam dalam apa jua keputusan dalam hidup dan jika zaman peperangan itu dizamannya, (janji akhir zaman) Muhammad Fakhruddin haruslah berada dibarisan pertama bersama pejuang-pejuang Islam yang lain yang mana penghujungnya cuma dua iaitu kemenangan ataupun Syahid.
 (source-google)

Ini bukan bermakna Ina ketepikan ilmu dunia, tidak sekali-kali. Muhammad Fakhruddin harus menguasai semua ilmu dengan keutamaan ilmu Islam yang kukuh  didadanya. Begitu besar dan tinggi harapan Ina sebagai Ibu untuk masa depan zuriat Ina, seiring dengan perjuangan Ina dizaman Ina yang hanya boleh dijuangkan dengan undi.

Walau apapun parti yang Ina pilih, ianya haruslah berobjektifkan menegakkan dan mengukuhkan Islam di Tanah Melayu ini. Jika bukan nasihat alim ulama yang Ina nak ikut, nasihat siapa lagi, ye tak?. Jika Rasulullah swt masih ada, mampukah Ina mengatakan Ina umatnya jika Ina tidak menyambut seruannya menegakkan syariat Islam dengan mengikut pihak yang berusaha memesongkan akidah rakyat dengan hidangan hiburan dunia yang tiada hadnya?

Dan kepada pembaca yang sudah layak mengundi, jalankanlah amanah anda dengan sebaik-baiknya. Bukan media massa yang boleh mempengaruhi kita, tetapi hati dan akal yang bersih boleh menentukan.

Kepada anda yang masih was-was dengan pilihan anda, atau takut nak ambil kisah tentang keadaan politik negara, marilah sama-sama kita berpuasa, solat sunat taubat, seterusnya solat sunat istikharah mohon Allah swt bimbing hati kita dengan sebaiknya untuk kita buat pilihan, masih ada masa untuk memohon pertolongan Allah swt.

Tanggungjawab kita amat besar demi generasi kita. Semoga pemimpin yang kita pilih sama-sama membantu kita menjaga tiket kesyurga dengan menyediakan, menerapkan dan menekankan cara hidup Islam di Malaysia.

Wallahuaklam.